Oleh: Ramadhan | September 27, 2009

HARAPAN LANSIA TERHADAP PERHATIAN KELUARGA

Disusun Oleh:

Tati Sulastri

0704090 / 2B

Pembimbing : Erfandi S.Kep,Ners


PERTANYAAN YANG DIAJUKAN :

  1. Seandainya anda sakit apakah anak-anak anda selalu memperhatikan dan merawat anda? Bentuk perhatian seperti apa yang anda inginkan dari anak- anak anda?
  2. Sampai saat ini apakah anda ingin tetap tinggal dirumah dengan diasuh oleh anak anda atau memilih untuk tinggal di panti jompo ? apa alasannya?
  3. Bagaimanakah keharmonisan hubungan anda dengan keluarga saat ini?
  4. Seberapa besar harapan anda untuk tetap berkomunikasi dengan keluarga anda?
  5. Selain selalu ingin dihormati, dihargai dan diperhatian upaya apalagi  yang selalu anda harapkan dari keluarga ?

JAWABAN RESPONDEN :

  • Responden 1

Inisial           : Ny. P

Umur           : 61th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Pastinya dirawat dan selalu diperhatikan

Paling tidak selalu diajak berkomunikasi dan ada kepedulian merawat serta berupaya untuk berobat penyembuhan

2.     Tetap tinggal dirumah dan diasuh oleh anak

Alasannya: karena saya sangat menyayangi dan ingin dekat dengan anak- anak

3.     Hubungan keluarga baik

4.     Tentunya setiap saat bila kita saling membutuhkan

5.     Yang pasti juga dinafkahi secara lahir dan batin

  • Responden 2

Inisial           : Ny. S

Umur           : 58th

Sex              : P

Status          : Janda

Jawaban:

1.     Ya, Pinginnya makan selalu disipkan, minum obat selalu disiapkan dan yang paling penting dibawa ke dokter untuk berobat

2.     Saya memilih di panti jompo saja karena saya tidak mempunyai anak kalaupun mau ikut saudara juga takut merepoti

3.     Hubungan dengan keluarga sangat harmonis

4.     Besar harapan saya karena hidup saya sangat bergantung pada keluarga jadi sebisa mungkin komunikasi tetap baik

5.     Saya ingin saudara- saudara saya selalu bias menemani saya kapan saja jika saya membutuhkan

  • Responden 3

Inisial           : Ny.  R

Umur           : 68th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya, dibawa ke dokter dan pinginnya yang ngantar anak- anak

2.     Tinggal dirumah, karena kalau dirumah bias bertemu dengan anak- anak setiap harinya dan saudara yang lain yang selalu memberikan kasih sayang

3.     Baik

4.     Harap saya adalah menyempatkan waktu untuk selalu berkomunikasi agar keluarga kami tetap rukun

5.     Upaya yang saya harapkan adalah ingin selalu melihat keluarga kami rukun dan sejahtera

  • Responden 4

Inisial           : Ny. U

Umur           : 70th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya, saya ingin anak saya memberikan perhatiannya ke saya saat saya sakit seperti: Dia menyuruh saya minum obat jika saya lupa

2.     Saya ingin tinggal bersama anak, karena jika yang merawat anak saya sendiri akan lebih nyaman dan mendapat kasih sayang

3.     Baik

4.     Besar harapan saya untuk tetap berkomunikasi karena dengan ini kita dapat menyelesaikan masalah bersama

5.     Saya berharap keluarga saya tetap menyayangi selamanya

  • Responden 5

Inisial           : Ny. I

Umur           : 66th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Tentu, misalnya dengan membelikan obat dan tepat waktu memberikan sarapan dan minum obat yang sesuai dengan sakit yang saya derita

2.     Iya , tentunya ya dirumah diasuh anak kita itu lebih baik daripada dip anti kita jauh dari anak  kita bila kita minta sesuatu tidak sungkan

3.     Baik- baik saja itu yang diharapkan oleh kita semua

4.     Iya lebih besar daripada saat ini karena keluarga adalah sarana berkomunikasi yang dibutuhkan terutama untuk kita semua untuk membahas segala masalah apapun dengan keluarga kita lebih sempurna apapun hasilnya

5.     Disayang dan diberi bimbingan segala hal yang belum kita ketahui

  • Responden 6

Inisial           : Ny. S

Umur           : 62th

Sex              : P

Status          : Janda

Jawaban:

1.     Kadang mereka memperhatikan kadang saya ya usaha sendiri padahal saya ingin selalu diperhatikan misal kalau sakit saya diperhatikan, dibelikan obat atau ke dokter

2.     Kalau melihat kondisi dalam keluarga mungkin sya memilih untuk dip anti jompo saja Karena kalau dirumah saya juga jarang diperhatikan

3.     Sebenarnya ya banyak masalah tapi mau gimana lagi  ya saya menerima kondisi ini saja

4.     Besar sekali harapan saya untuk tetap bersama menjalin komunikasi tapi ya berhubung anak- anak saya banyak yang jauh

5.     Saya ingin keluarga saya dapat menerima keadaan saya yang sudah tua ini dan keluarga lebihmenghormati dan peduli

  • Responden 7

Inisial           : Ny. Y

Umur           : 67th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya, bentuk perhatian yang saya inginkan dengan mangantarkan ke dokter, mengambilkan sesuatu yang saya butuhkan

2.     Ya, karena ingin tetap berkumpul dengan anak- anak

3.     Baik- baik saja

4.     Sangat besar agar hubungan dengan keluarga tetap terjaga

5.     Bisa saling menjaga perasaan masing- masing agar tetap tumbuh rasa kasih sayang dalam keluarga

  • Responden 8

Inisial           : Tn. B

Umur           : 59th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya ndak mungkinlah dan harapan saya seperti halnya saya merawat anak- anak diwaktu anak- anak saya sakit

2.     Seandainya saya sakit memilih tinggal di panti jompo

Alasan saya pasti anak- anak saya kurang memperhatikan saya

3.     Harmonis

4.     Seperti halnya saya diwaktu pengantin baru keduanya saling menghormati

5.     Ya berusaha supaya keluarga tetap harmonis

Responden 9

Inisial           : Tn. J

Umur           : 66th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Iya biasanya anak- anak kalo saya sakit dibawa ke dokter dan saya ingin yang merawat anak- anak sendiri bukan cuma ibunya saja

2.     Tetap dirumah saja dengan istri saya

Alasannya karena tidak enak saja kalau jauh dari keluarga

3.     Bisa dibilang cukup harmonis

4.     Sangat besar harapan saya untuk tetap bisa bersama dengan keluarga karena kita saling membutuhkan

5.     -Saya ingin tinggal dengan anak- anak saya

-Ingin diasuh anak- anak dan selalu ingin dituruti

  • Responden 10

Inisial           : Tn. L

Umur           : 65th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya, bentuk perhatian yang saya inginkan anak menanyakan kepada orang tua dan berusaha untuk mencarikan obat

2.     Ya, selama anak masih bisa merawat karena dengan tinggal dipanti jompo maka hubungan dengan anak menjadi renggang

3.     Baik- baik saja

4.     Sangat besar karena tanpa komunikasi hubungan anak dengan orang tua tidak akan berjalan dengan harmonis

5.     Berusaha bisa menempatkan diri kita dimana harus bisa menjaga perasaan kita untuk tidak menimbulkan masalah yang dapat menghilangkan rasa hormat anak terhadap orang tua

  • Responden 11

Inisial           : Ny. T

Umur           : 60th

Sex              : P

Status          : Janda

Jawaban:

1.     Iya anak- anak selalu memperhatikan saya, seandainya saya sakit saya selalu dibawa ke dokter dan kalau penyakitnya parah ya ke rumah sakit untuk dirawat dan ingin diperhatikan terus

2.     Tetap tinggal di rumah saja dengan anak- anak karena kalau dengan anak- anak lebih enak dan merasa tenang

3.     Alhamdulillah, sampai saat ini hubungan kami sekeluarga baik- baik saja

4.     Sampai saya sangat tua nanti saya berharap kami dapat saling berbagi untuk memecahkan masalah meskipun saya tanpa pasangan

5.     Saya ingin anak- anak saya tetap memperhatikan dan memperdulikan saya serta menerima apapun kondisi yang saya alami

  • Responden 12

Inisial           : Ny. ST

Umur           : 61th

Sex              : P

Status          : Janda

Jawaban:

1.     Ya, ingin memperhatikan yang lebih untuk saya

2.     Ingin tinggal di rumah, karena lebih enak dan nyaman jika tingal di rumah dengan diasuh anak sendiri

3.     Sangat baik

4.     Saya ingin setiap saat selalu bisa bersama dengan anak- anak saya

5.     Saya berharap keluarga saya saling menyayangi

  • Responden 13

Inisial           : Tn.

Umur           : 60th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya, dibawa ke dokter dan ditungguin anak- anak

2.     Tinggal di rumah, karena kalau tinggal dengan anak hati terasa tentram, bahagia karena mereka sayang semua sama saya

3.     Baik

4.     Sebisa mungkin baik terus

5.     Anak- anak tetap rukun semua

  • Responden 14

Inisial           : Ny. D

Umur           : 66th

Sex              : P

Status          : Janda

Jawaban:

1.     Kadang, saya ingin anak- anak selalu ada saat saya sakit supaya mereka dapat membawa saya ke dokter dan merawat saya

2.     Saya tetap tinggal di rumah apalagi jika anak- anak berkumpul saya merasa senang

3.     Saat ini cukup harmonis

4.     Harapan saya, saya ingin selalu bersama- sama dengan anak- anak dan keluarga untuk selalu berkumpul dengan keluarga

5.     Saya ingin mereka selalu menyayangi saya dan selalu dapat bersama- sama

  • Responden 15

Inisial           : Ny. A

Umur           : 56th

Sex              : P

Status          : Janda

Jawaban:

1.     Ya, minta dibelikan obat dan diperiksakan ke dokter

2.     Tinggal di rumah saja, karena dengan begitu saya akan lebih mendapatkan perhatian dari anak- anak saya

3.     Cukup baik

4.     Sangat besar, karena dengan berkomunikasi kita akan merasa dekat

5.     Dirawat dengan baik sampai ajal menjemput saya

  • Responden 16

Inisial           : Tn. FB

Umur           : 60th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Iya, saya ingin dirawat dengan penuh rasa ikhlas oleh anak- anak saya karena kalo tidak ikhlas pasti saya tidak akan sembuh- sembuh

2.     Di rumah saja, karena kalo makan selalu dimasakkan yang enak- enak oleh anak saya

3.     Baik- baik saja

4.     Saya sangat berharap selalu bersama dengan keluarga saya karena kalo mereka tidak ada saya selalu kesepian

5.     Selalu mendapat kasih sayang dan selalu dirawat

  • Responden 17

Inisial           : Ny. A

Umur           : 55th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Iya, ditengok oleh anak yang rumahnya jauh, diantar ke dokter untuk berobat

2.     Di rumah, karena ingin dekat dengan anak- anak

3.     Ya harmonis, karena kami sering berrkomunikasi dengan HP bagi anak saya yang rumahnya jauh

4.     Sangat besar, karena saya peduli mereka

5.     Didampingi sampai tua

  • Responden 18

Inisial           : Ny. W

Umur           : 57th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya, membelikan obat yang diperlukan dan mengingatkan saat waktu minum obat

2.     Di rumah, karena saya masih bekerja di lading yang saya kerjakan

3.     Cukup harmonis, anak- anak dan cucu cukup sering berkunjung ke rumah

4.     Sangat besar, agar kami tetap selalu harmonis

5.     Dicintai dengan sepenuh hati

  • Responden 19

Inisial           : Tn. G

Umur           : 55th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Ya tentu,Anak- anak tetap menyayangi saya dan memaklumi tingkah laku saya yang sudah tua

2.     Di rumah, Karena orang- orang yang saya sayangi ada bersama saya

3.     Sangat harmonis, anggota keluarga saling menyayangi

4.     Sangat besar, karena kami tidak ingin terpisah dengan jarak

5.     Dirawat hingga akhir hayat

  • Responden 20

Inisial           : Tn. Bo

Umur           : 70th

Sex              : L

Status          : Duda

Jawaban:

1.     Jarang, mereka sibuk dengan urusan masing- masing. Bentuk perhatian yang saya inginkan yaitu mereka lebih menghargai dan menyayangi saya

2.     Di rumah, karena mereka adalah anak saya. Saya ingin tetap memperhatikan mereka

3.     Lumayan

4.     Besar, agar kami bisa lebih dekat lagi

5.     Disayangi dan dirawat oleh mereka

  • Responden 21

Inisial           : Ny. Sr

Umur           : 59th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Iya, dijengukwalaupun itu cuma sebentar, itupun sudah cukup membuat saya senang

2.     Di rumah, karena dengan tingal dip anti jompo, saya tidak akan melihat bentuk kasih sayang anak- anak saya nantinya

3.     Sangat baik

4.     Besar sekali, karena dengan begitu saya tidak merasa kesepian

5.     Disayangi dan dimengerti karena terkadang tingkah orang tua terutama seperti saya ini tekadang sudah suka lupa

  • Responden 22

Inisial           : Ny. I

Umur           : 67th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Iya tentu, saya tidak begitu mengharapkan perhatian dari mereka, akan tetapi mereka selalu mencurahkan kasih sayang mereka ketika saya sakit

2.     Tinggal di rumah, saya ingin mendapatkan kasih sayang dari anak- anak

3.     Sangat baik

4.     Sangat besar, karena dengan begitu tali silaturahmi antar keluarga akan tetap terjaga walaupun kita tinggal berjauhan

5.     Dimengerti, karena biasanya orang yang sudah tua itu tingkahnya kembali seperti anak kecil lagi

  • Responden 23

Inisial           : Ny. S

Umur           : 50th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Perhatian yang diinginkan adalah dirawat dn dilayani dengan baik dan sepenuh hati oleh anak- anak

2.     Ingin tetap tinggal di rumah dengan diasuh anak karena anak kalau merawat lebih baik dan penuh kasih sayang daripada orang lain

3.     Sehat dan bahagia selama masih terus bersama

4.     Berharap selalu terus bisa berkomunikasi dengan keluarga

5.     Disayangi dan selalu diperlakukan selayaknya oleh keluarga

  • Responden 24

Inisial           : Tn. Z

Umur           : 60th

Sex              : L

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Iya jika mereka sedang tidak sibuk dengan pekerjaan atau urusan- urusan lainnya, tapi terkadang mereka juga acuh tapi masih dalam wajar, perhatian dan kasih sayang dalam segala hal dan yang pasti mereka harus menjaga kehormatan orang tua dan keluarga

2.     Di rumah, kita tak akan merasa sendiri/ kesepian dan itu buah bakti antara anak kepada orang tua mereka

3.     Baik

4.     Besar, karena dengan komunikasi keluarga akan semakin dekat hingga tak ada lagi jarak yang akan memecah belah keharmonisan keluarga

5.     Keharmonisan dan suasana kebersamaan

  • Responden 25

Inisial           : Ny. H

Umur           : 60th

Sex              : P

Status          : Kawin

Jawaban:

1.     Dibelikan obat dan diantar ke dokter oleh anak saya

2.     Saya memilih di rumah, karena saya ingin selalu bersama anak- anak saya, apabila saya di panti jompo mungkin perhatian yang saya dapat terbatas

3.     Sangat baik

4.     Setiap ada waktu kami memanfaatkan untuk berkumpul dengan keluarga

5.     Saya ingin anak- anak saya bisa mengerti dengan keadaan saya dan mau merawat saya walaupun mereka sudah berkeluarga

KESIMPULAN :

Berdasarkan hasil kuisioner dari 25 responden diatas dengan judul “Harapan Lansia Terhadap Perhatian Keluarga” dapat disimpulkan, bahwa sebaian besar responden sangat besar harapannya untuk selalu diperhatikan oleh keluarga terutama oleh anak- anaknya. Perhatian yang paling utama adalah saat mereka dalam kondisi sakit dan lansia berharap agar keluarga dapat menerima apapun kondisi yang ada pada dirinya. Salah satu upaya yang dilakukan adalah selalu membina hubungan komunikasi yang baik dengan keluarga.

HARAPAN LANSIA TERHADAP PERHATIAN KELUARGA.doc

Oleh: Ramadhan | September 27, 2009

PESAN-PESAN LANSIA UNTUK MASYARAKAT/BANGSA

Disusun Oleh :

Yudha Prasetia Anggara

NIM 07.40.100

Pembimbing Erfandi,S.Kep, Ners

PERTANYAAN :

  1. Bagaimanakah tanggapan anda tentang kesehatan lansia di Indonesia pada umumnya?
  2. Menurut anda, apakah masyarakat sudah dapat berperan aktif dalam menunjang kesehatan lansia di desa sumberrejo ini?
  3. Apakah di desa sumberrejo ini ada balai pengobatan pertama/posyandu lansia?
  4. Bagaimana pendapat anda mengenai posyandu lansia saat ini?
  5. Apakah saat ini perlu adanya pengobatan gratis bagi lansia, mengapa?
  6. Menurut Anda perlengkapan atau fasilitas apa saja saat ini diperlukan oleh lansia dalam menunjang kesehatan lansia?
  7. Perlukah diadakan penyuluhan rutin tentang kesehatan lansia,mengapa?
  8. Perlukah diadakan pemeriksaan kesehatan rutin bagi lansia?
  9. Perlukah dibentuk balai keterampilan bagi lansia guna melatih lansia agar hidup secara produktif dan mandiri?
  10. Apa pesan-pesan anda kepada pemerintahan Indonesia khususnya dalam kesehatan lansia?

JAWABAN :

Responden       : 1

Nama (Inisial)   :   St

Umur                :   68 th

Jenis Kelamin   :   Perempuan                                    Status:   Janda

  1. Kesehatan lansia di Indonesia masih belum mencapai kesehatan secara optimal
  2. belum
  3. Tidak ada
  4. Tidak berjalan
  5. Perlu, lansia banyak yang tidak punya uang
  6. Posyandu lansia
  7. Perlu
  8. Perlu
  9. Perlu
  10. Supaya memperhatikan kesehatan lansia

Responden       : 2

Nama (Inisial)   :  TT

Umur                :   59 th

Jenis Kelamin   :   Perempuan                  Status:   Kawin

  1. Sudah bagus
  2. Belum sama sekali
  3. Tidak ada, hanya posyandu untuk anak kecil
  4. Tidak ada, ya gak tahu mas
  5. Perlu, lansia kan sudah jarang yang bekerja jadi ya gak pulang.
  6. Pengukur darah
  7. Perlu sekali
  8. iya
  9. perlu
  10. Semoga dapat memberi tunjangan uang saja

Responden       :   3

Nama (Inisial)   :   MT

Umur                :   61 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status:   Duda

  1. Tidak tahu
  2. Tidak ada
  3. Tidak ada,
  4. Tidak ada
  5. Perlu
  6. Tekanan darah
  7. Perlu
  8. iya
  9. perlu
  10. Supaya tidak ada peperangan

Responden       :   4

Nama (Inisial)   :   SM

Umur                :   57 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: kawin

  1. Bagus
  2. Tidak ada itu
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada
  5. Perlu
  6. tensi
  7. Perlu
  8. Perlu sekali mas
  9. perlu
  10. Dibangun posyandu lansia

Responden       :   5

Nama (Inisial)   :   SKR

Umur                :   53 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Tidak tahu
  2. Belum
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada
  5. Perlu
  6. Posyandu lansia
  7. Tidak perlu, membuang waktu (ngantuk MAS)
  8. Perlu
  9. Tidak perlu, capek mas sudah tua
  10. Tidak ada

Responden       :   6

Nama (Inisial)   :   RN

Umur                :   72 th

Jenis Kelamin   :   Perempuan                        Status: Janda

  1. Tidak ngerti mas
  2. Belum ada yang bisa
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada
  5. Perlu, karena kalau ada posyandu kan bisa check rutin
  6. Kursi roda
  7. Perlu , supaya tahu tentang penyakit orang sepuh kyak saya ini mas
  8. Perlu sekali mas
  9. Tidak perlu mas, waktunya dibuat olah raga saja
  10. Semoga pemerintah dapat menyalurkan dana untuk membangun posyandu lansia

Responden       :   7

Nama (Inisial)   :   BG

Umur                :   68 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Tidak tahu saya mas
  2. Tidak
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada posyandu
  5. Sangat perlu
  6. Alat ukur darah mas
  7. Tidak perlu (buang-buang waktu)
  8. Perlu sekali mas
  9. Perlu, supaya dapat sedikit membantu ekonpomi keluarga
  10. Dapat memberi sumbangan untuk kesehatan mas

Responden       :   8

Nama (Inisial)   :   TN

Umur                :   57 th

Jenis Kelamin   :   perempuan                    Status: kawin

  1. Bagus
  2. Tidak ada itu
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada
  5. Perlu, supaya sehat
  6. Pemberian obat gratis
  7. Tidak perlu, gak penting mas
  8. Perlu sekali mas
  9. Tidak perlu, sudah tua
  10. Diberikan periksa dan obat gratis

Responden       :  9

Nama (Inisial)   :   YT

Umur                :   75 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Duda

  1. Tidak tahu
  2. Kurang paham  tentang itu
  3. Tidak ada, adanya cuma posyandu balita
  4. Tidak ada
  5. Perlu, banyak orang tua yang tidak punya uang
  6. Pelayanan pijat gratis soalnya sering pegal-pegal
  7. Tidak perlu
  8. Perlu sekali mas
  9. Perlu
  10. Dibangun posyandu lansia

Responden       :   10

Nama (Inisial)   :   PN

Umur                :   70 th

Jenis Kelamin   :   Perempuan                       Status: Janda

  1. Bagus
  2. Tidak kelihatan peran sertanya
  3. Tidak ngerti mas
  4. Tidak ada
  5. Perlu
  6. Tongkat buat berjalan
  7. Perlu
  8. Perlu, tapi tidak ada tempatnya mas
  9. Ya perlu, asalkan gratis lee…
  10. Perawatan gratis bagi orang tua

Responden       :   11

Nama (Inisial)   :   BD

Umur                :   69 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                              Status: Kawin

  1. Baik
  2. Waduh… tidak tahu mas
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada mas
  5. Perlu sekali, soalnya banyak lansia yang tidak mampu
  6. Ukuran tekanan darah
  7. Perlu sekali mas
  8. Perlu, mungkin tempat di desa mas
  9. Iya
  10. Supaya pemerintah dapat memberikan tunjangan kepada lansia yang tidak mampu

Responden       :   12

Nama (Inisial)   :   SS

Umur                :   55 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Tidak mengerti saya
  2. Tidak tahu
  3. Tidak ngerti mas
  4. Mungkin bagus kalau di adakan pembangunan soalnya tidak ada posyandunya
  5. Perlu sekali
  6. Alat pengukur darah sangat perlu
  7. Perlu, untuk menambah pengetahuan
  8. Perlu
  9. Ya perlu, asalkan tanpa biaya sepeser pun
  10. Pembangunan tempat-tempat pelayanan kesehatan mohon diperhatikan

Responden       :   13

Nama (Inisial)   :   ED

Umur                :   58 th

Jenis Kelamin   :   perempuan                      Status: Kawin

  1. Sudah cukup baik
  2. Belum ada
  3. Tidak ada
  4. Tidak tahu, tidak ada posyandu lansia
  5. Perlu sekali
  6. Alat kesehatan
  7. Perlu, terutama yang berhubungan dengan gizi bagi lansia
  8. Perlu
  9. Ya perlu, penting sekali itu mas
  10. Agar diakan khitan massal bagi cucu-cucu para lansia

Responden       :   14

Nama (Inisial)   :   SG

Umur                :   55 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Kelihatannya sudah lumayan bagusnya
  2. Kayaknya belum ada
  3. Belum ada
  4. Tidak tahu, disini tidak ada posyandu lansia
  5. Sebenarnya perlu sekali karena untuk menunjang kesehatan para lansia
  6. Mungkin pengukur darah ya
  7. Perlu, terutama yang berhubungan dengan cara menjaga kesehatan biar gak sakit gitu
  8. Perlu sekali
  9. perlu
  10. Pemerintah supaya jangan memikirkan politik saja, mohon kesehatan orang tua diperhatikan

Responden       :   15

Nama (Inisial)   :   DD

Umur                :   64 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Duda

  1. Kurang baik
  2. Sepertinya tidak ada masihan
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada posyandu lansia
  5. Sangat perlu
  6. Mungkin pemberian vitamin atau pengobatan pertama begitu
  7. Perlu,
  8. Perlu
  9. Tidak perlu, buang-buang waktu mas, capek
  10. Supaya pemerintah lebih waspada  terhadap teroris

Responden       :   16

Nama (Inisial)   :   LM

Umur                :   59 th

Jenis Kelamin   :   perempuan                Status: Kawin

  1. Kurang tahu saya
  2. Disini tidak ada yang berperan aktif dalam kesehatan ya pak mantri itu mas
  3. Tidak ada, hanya posyandu balita
  4. Tidak tahu, tidak ada posyandu lansia
  5. Perlu sekali
  6. Mungkin pengukur darah itu
  7. Perlu, terutama yang berhubungan kesehatan lansia
  8. Perlu, tiap 2 minggu sekali
  9. Ya perlu, penting sekali itu mas
  10. Semoga pemerintah cepat menyelesaikan konflik terhadap malaysia

Responden       :   17

Nama (Inisial)   :   SL

Umur                :   49 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Sudah cukup merata ya, diseluruh daerah sudah ada pelayanan kesehatan
  2. Wah kalau disini tidak ada
  3. Belum ada
  4. Tidak ada posyandu lansia
  5. Perlu sekali itu
  6. Pengukur tekanan darah, sangat penting itu mas
  7. Perlu, terutama yang berhubungan makanan yang boleh di makan dan tidak berbahaya bagi lansia
  8. Perlu
  9. Perlu, supaya lansia tidak nganggur
  10. Lebih perhatian kepada kaum yang tua

Responden       :   18

Nama (Inisial)   :   AT

Umur                :   61 th

Jenis Kelamin   :   Perempuan                  Status: Kawin

  1. Sudah bagus
  2. Belum ada yang berperan aktif
  3. Tidak ada, ya semoga saja segera dibentuk
  4. Tidak ada, jadi tidak tahu
  5. Sangat perlu
  6. Tongkat diberikan secara Cuma-cuma
  7. Perlu tentang makanan yang bergizi
  8. Perlu mungkin tiap 1 bulan sekali
  9. Ya perlu, biar orang tua ada kegiatan
  10. Supaya memberikan kuliah gratis

Responden       :   19

Nama (Inisial)   :   TY

Umur                :   62 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Sudah cukup baik
  2. Kurang sekali mas, tidak terlihat masyarakat yang berperan aktif
  3. Tidak ada, hanya posyandu balita, tempatnya di rumah mb. Lilik RT 13
  4. Tidak tahu, wong disini tidak ada posyandu lansia itu kok
  5. Perlu
  6. Tensi meter (yang buat dilengan itu lho mas)
  7. Perlu
  8. Perlu
  9. Ya perlu, itung-itung dibuat tambahan penghasilan
  10. Memberikan tunjangan uang bagi orang yang tidak mampu

Responden       :   20

Nama (Inisial)   :   LL

Umur                :   63 th

Jenis Kelamin   :   Perempuan                       Status: Kawin

  1. Tidak paham saya mas
  2. Oh ya sudah seperti mengantar orang sakit ke rumah sakit
  3. Tidak ada
  4. Tidak tahu
  5. Perlu
  6. Ya pengobatan gratis mas yudha
  7. Perlu sekali
  8. Perlu, tiap 1 minggu sekali
  9. Tidak perlu, lansia hanya butuh istirahat dan olah raga
  10. Selalu menjaga nama baik di Mancanegara

Responden       :   21

Nama (Inisial)   :   MR

Umur                :   59 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Umumnya sudah lumayan
  2. Masih belum tampak peran sertanya
  3. Tidak ada
  4. Tidak tahu, tidak ada posyandu lansia
  5. Sangat perlu
  6. Tensi meter
  7. Perlu sekali, supaya dapat menambah pengetahuan
  8. Perlu mas
  9. Ya perlu
  10. Semoga dapat membantu rakyat miskin

Responden       :   22

Nama (Inisial)   :   MS

Umur                :   63 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                       Status: Duda

  1. Kurang tahu
  2. Kurang tahu ya
  3. Tidak ada
  4. Tidak ada mas
  5. Perlu
  6. Tongkat buat berjalan
  7. Perlu biar sehat
  8. Perlu
  9. Tidak perlu, karena lansia malas-malas kalu buat ketrampilan
  10. Supaya kasih pesangon kepada lansia

Responden       :   25

Nama (Inisial)   :   ST

Umur                :   50 th

Jenis Kelamin   :   perempuan                            Status: Janda

  1. InsyaAllah Sudah sangat baik
  2. Sudah banyak peran serta masyarakat sumberrejo yang berperan aktif dalam kesehatan lansia.
  3. Masih belum ada
  4. Tidak tahu
  5. Perlu, karena anak-anak lansia sudah banyak yang kerja jauh dari kampung dan dengan adanya pengobatan gratis, sangat membantu sekali
  6. Mungkin tensi yang yang diletakkan dilengan itu ya
  7. Sangat perlu untuk dapat menjaga diri para lansia
  8. Perlu mungkin tiap ada pertemuan rutin di desa
  9. Perlu mas, supaya lansia tidak memikirkan yang tidak perlu, supaya ada kesibukan
  10. Dapat menambah pelayanan kesehatan di desa-desa seperti posyandu lansia

Responden       :   24

Nama (Inisial)   :   SS

Umur                :   53 th

Jenis Kelamin   :   perempuan                        Status: Kawin

  1. Kurang begitu mengerti
  2. Ya sudah ada
  3. Tidak ada
  4. Belum tahu
  5. Perlu mas
  6. Kursi roda
  7. Perlu mas
  8. Perlu mengkin setiap ada PKK RT
  9. Ya perlu supaya lansia ada kesibukan
  10. Supaya dapat mendirikan RS di tempat terpencil

Responden       :   21

Nama (Inisial)   :   MR

Umur                :   59 th

Jenis Kelamin   :   Laki-laki                             Status: Kawin

  1. Umumnya sudah lumayan
  2. Masih belum tampak peran sertanya
  3. Tidak ada
  4. Tidak tahu, tidak ada posyandu lansia
  5. Sangat perlu
  6. Tensi meter
  7. Perlu sekali, supaya dapat menambah pengetahuan
  8. Perlu mas
  9. Ya perlu
  10. Semoga dapat membantu rakyat miskin
Oleh: Ramadhan | September 27, 2009

Gizi pada Lansia

Tugas Pak Erfandy.doc

Oleh: Ramadhan | September 26, 2009

masalah legal yang berpengaruh pada lansia

masalah legal yang berpengaruh pada lansia.doc

Oleh: Ramadhan | September 26, 2009

PROSES MENUA PADA SISTEM GASTRO

DISUSUN OLEH :

FEBY SEKARRINI 3B/07.066

PEMBIMBING :

ERFANDI

PROSES MENUA PADA

SISTEM GASTRO – INTESTINAL

Dibidang gastro-intestinal, pad populasi usia lanjut sebenarnya tidak ada kelainan yang sangat khas. Walaupun terdapat perubahan seluler stukturalseperti organ lainnya, fungsi system gastro-intestinal pada umumnya dapat dipertahankan sebagaimana manusia sehat. Gangguan fungsi biasanya terjadi apabila terdapat proses patologis pada organ tertentu, atau bilamana terjadi stress lain yang memperberat beban dari organ yang sudah mulai menurun fungsi dan anatomiknya.

Proses menua saluran cerna :

  1. Rongga mulut

Gigi mulai banyak yang tanggal, disamping itu juga terjadi kerusakan gusi karena proses degenerasi. Kedua hal ini sangat mempengaruhi proses mastikasi makanan. Lansia mulai sukar, kemudian lama kelamaan malas, untuk makan makanan berkonsistensi keras.

  1. Faring dan Esofagus

Banyak lansia sudah mengalami lelemahan otot polos sehingga proses menelan sering sukar. Kelemahan otot esofagus sering menyebabkan proses patologis yang disebut hernia hiatus.

  1. Lambung

Terjadi atropi mukosa. Atropi dari sel kelenjar, sel pariental dan sel chief akan menyebabkan sekresi asam lambung,pepsin dan faktor intrinsik berkurang. Ukuran lambung pada lansia menjadi lebih kecil, sehingga daya tamping makanan menjadi berkurang. Proses perubahan protein menjadi pepton terganggu karena sekresi asam lambung berkurang rangsang lapar juga berkurang.

  1. Usus halus

Mukosa usus halus juga mengalami atropi, sehingga luas permukaan berkurang, sehingga jumlah viili berkurang dan selanjutnya juga menurunkan proses absorbsi. Didaerah duodenum enzim yang dihasilkan oleh pancreas dan empedu juga menurun, sehingga metabolism karbohidrat,protein dan lemak menjadi tidak sebaik sewaktu muda. Keadaan ini sering menyebabkan gangguan yang disebut sebagai : maldigesti dan mal absorsi.

  1. Pankreas

Produksi enzim amylase,tripsin dan lipase akan menurun sehingga kasitas metabolisme karbohidrat, protein dan lemak juga akan menurun. Pada lansia sering terjadi pankreatitis yang dihubungkan dengan batu empedu. Batu empedu yang menyumbat ampula Vateri akan menyebabkan oto-digesti parenkim pankreas oleh enzim elastasedan fosfolipase-A yang diaktifkan oleh tripsin dan/atau asam empedu.

  1. Hati

Hati berfungsi sangat penting dalam proses metabolism karbohidrat, protein, dan lemak. Disamping juga memegang peranan besar dalam proses detoksifikasi, sirkulasi, penyimpanan vitamin, konjugasi bilirubin dsb. Dengan meningkatnya usia, secara histologik dan anatomik akan terjadi terjadi perubahan akibat atrofi sebagian besar sel, berubah bentuk menjadi jaringan fibrous dan dapat menyebabkan penurunan fungsi hati.

  1. Usus besar dan rectum

Pada usus besar kelokan pembuluh darah meningkat sehingga motilitas kolon berkurang, ini akan menyebabkan absorbs air dan elektrolit meningkat (pada kolon sudah tidak terjadi absorbsi makanan), feses menjadi lebih keras sehingga keluhan sulit buang air merupakan keluhan yang sering didapat pada lansia.

Imunitas Gastro-intestinal Pada Usia Lanjut

Sistem imun pada traktus gastro-intestinal merupakan salah satu alat pertahanan primer tubuh manusia terhadap faktor lingkungan yang masuk melalui mulut. Faktor penting yang sangat berpengaruh pada system imunitas terhadap infeksi pada orang tua adalah nutrisi. Walaupun masih masih memerlukan penelitian yang lebih luas, pada umumnya disepakati bahwa nutrisi yang kurang baik akan menyebabkan penderita lebih rentan terhadap infeksi. Kontroversi yang samp[ai sekarang masih terjadi adalah tentang mekanisme terjadinya imunosenesens (Arans, and Ferguson,1992). Imunosenesens adalah perubahan gradual pada system imun yang terjadi pada individu yang telah mencapai kematangan seksual. Perubahan itu berhubungan erat dengan proses invilusi dan atropi kelenjar timus (Busby, and Caranasos, 1985).

GANGGUAN DAN PENYAKIT PADA SALURAN CERNA

  1. Esofagus

Berbagai penyakit esofagus pada usia lanjut serupa dengan yang terjadi pada usia muda. Sebagai tambahan kelainan akibat proses degeneratife yang berhubungan dengan lajutnya usia dapat mempengaruhi motilitas esophagus. Disamping itu, proses keganasan didaerah ini juga lebih banyak didapat pada lanjut usia disbanding pada dewasa muda (Ruben et al, 1996).

  1. Gangguan Motilitas
  1. Disfagia orofaringeal

Penyakit yang mempengaruhi hipofarings dan esophagus bagian atas mengakibatkan ketidak mampuan untuk mengawali proses menelan, dan oleh karenanya juga bolus tidak sampai ke esophagus. Akibat keadaan ini, komplikasi sering terjadi adalah impaksi bolus berulang, aspirasi dan regurgitasi nasal. Pada lanjut usia penyebab penyakt ini adalah gangguan motilitas primer (disfungsi kriko-faringeal, penyakit neurologic sentral atau berbagai gangguan metabolik, terutama diabetes mellitus dan disfungsi tiroid).

  1. Disfagia esofangeal

Gangguan motilitas dan obstruksi intrinsic dapat terjadi kesulitan atau parase makanan tidak lengkapmelalui esophagus. Penyebab gangguan motolitas terutama adalah akalasia, kelainan esophagus spastic dan beberapa penyakit jaringan ikat. Disfagia tipe ini pada lansia juga bisa disebabkan adanya kompresi mekanik oleh degenerasi aorta (disfagia aortika), pembesaran atrium kiri, anuerisme toraks atau mediastinal setelah proses bedah toraks.

  1. Penyakit refluks gastro-esofangeal (GERD = gastro esofangeal ruflux disease)

Penyakit yang umum disemua golongan umur, tetapi insidensi mencapai puncak pada usia 60-70 tahun. Terjadi akibat refluks isi lambung ke esophagus. Penyebabnya antara lain adalah inkompetensi sfingter esophagus bawah, relaksasi sfingter sepintas dan terkomprominya mekanisme anti refluks yang lain (misalnya karena adanya kompresi ekstinsik sfingter esophagus bawah oleh diafragma krural, lokasi sfingter, intergritas ligamentum frenoesofangeal, bersihan asm di esophagus). Gejala, tanda dan komplikasi GERD pada populasi lansia rasa panas di ulu hati, regurgitasi asam, disfagia dan nyeri dada merupakan gejala yang sering dikeluhkan.

  1. Hernia hiatus

Hernia hiatus meningkat prevalensinya dengan meningkatnya usia, menjadi sekitar 60-90% pada usia 70 tahun. Walaupun mungkin asimtomatik, seringkali menimbulkan gejala-gejala refluks, disfagia, hemorhagia akibat ulserasi peptic pada esophagus da volvulus lambung (pada penderita dimana seluruh lambung hernia ke rongga toraks).

  1. Divertikula

Divertikula yang paling sering didapati di esophagus biasanya terletak di atas sfingter esophagus atas (divertikula Zenker), dibagian tengah esophagus (divertikula karena tarikan) atau lebih tepatnya diatas sfingter bawah (divertikula epifrenik). Sering di diagnosis setelah usia dewasa, diakibatkan oleh gangguan motorik. Divertikula Zenker sering dihubungkan dengan disfungsi kriko-faringeal, biasanya diawali dengan gejala disfagia sepintas. Bila divertikula membesar gejala regurgitasi, aspirasi dan massa di leher yang nampak jelas dan makin nyata. Divertikula esophagus dibagian tengah lebih sering asimtomatik, sedangkan divertikula epifrenik mungkin juga memberi gejala disfagia dan regurgitasi.

  1. Lambung

Walaupun jenis penyakit dan gangguan lambung pada populasi lansia dan dewasa muda serupa, akan tetapi penampilan dan penyebab penyakit dan gangguan tersebut seringkali berbeda. Hal ini karena adanya perubahan fisiologik dan berbagai penyakit ko-morbid yang sering terdapat pada usia lanjut. Tampilan penyakit dan gangguan lambung pada usia lanjut termasuk penyakit peptic sering tidak khas.

  1. Gangguan motilitas gastro-intestinal primer

Gangguan motilitas gastro-intestinal primer adalah gangguan yang tidak berhubungan dengan penyakit tertentu. Tampilan klinik, patofisiologi dan pengobatannya bervariasi. Gastro-paresis idiopatik dan dyspepsia fungsional bisa terjadi pada lanjut usia.

  1. Gangguan motilitas gastro-intestiunal sekunder

Berbagai penyebab yang sering terjadi pada populasi usia lanjut, antara lain gangguan neuro-muskuler, gangguan vaskuler-kolagen dan obat-obatan, dapat menyebabkan gangguan motilitas gastro-intestinal. Disamping itu, gastro-paresis juga bisa diakibatkan tindakan bedah di saluran cerna yang merubah anatomi dan mempengaruhi mekanisme yang mengontrol motilitas. Neuropati diabetik merupakan kelainan yang umum yang mempengaruhi inervasi saluran cerna dan mempengaruhi motilitas. Kelainan degenarif susunan syaraf otonom pada usia lanjut misalnya sindroma Shy-Drager dan hipotensi ortostatik idiopatik bias mengakibatkan komplikasi gastroparesis.

  1. Ulkus Peptikum

Ulkus peptikum dapat terjadi di esophagus, lambung, dan duodenum. Sekitar 1/3 penderita dengan ulkus duodenum berusia diatas 60 tahun. Walaupun kadar asam lambung pada lansia sudah menurun, insidensiulkus lambung masih lebih banyak dibanding diulkus duodenum. Pria lebih banyak dibandingkan wanita (pada usia muda perbandingan wanita : pria=5-10:1). Walaupun gejala pada banyak penderita lanjut usia mirip dengan yang terdapat pada usia muda, sebagian lainnya memberikan gejala tak spesifik, antara lain penurunan berat badan, mual dengan rasa tak enak diperut. Tingkat komplikasi pada lanjut usai lebih tinggi, pada saat ini 50% perforasi terjadi pada mereka yang berusia diatas 70 tahun. Pada beberapa penderita, perforasi yang terjadi tidak memberikan gejala khas (silent).

  1. Gastritis

Gastritis adalah suatu proses inflamasi pada lapisan mukosa dan sub mukosa lambung. Secara histopatologikdapat dibuktikan adanya infiltrasi sel-sel radang pada daerah tersebut. Secara garis besar, gastritis dapat dibagi beberapa bentuk, atas dasar :

  1. Manifestasi klinik
  2. Gambaran histology yang khas pada gastritis
  3. Distribusi anatomic
  4. Kemungkinan pathogenesis gastritis

Insidensi gastritis meningkat dengan lanjutnya usia. Gastritis atrofikans merupakan penyebab tersering terjadinya hipo atau akhlorhidia. Gastritis akut sering diakibatkan oleh konsumsi alcohol, obat-obatan (terutama anti inflamasi non steroid) dan toksin stafilokokus. Jenis superfisial ditandai dengan adanya inflamasi, edema dan produksi mucus yang berlebihan. Pada usia lanjut sering kali asimtomatik atau dianggap sebagai akibat normal proses menua. Pada jenis hiportrofikans secara endoskopik terlihat adanya pembenhkakan mukosa sehingga berbentuk seperti spons, disertai disana-sini adanya ulserasi dan erosi.

  1. Gastritis Kronik

Disebut gastritis kronis bila infiltrasi sel radang seperti disebutkan diatas yang terjadi pada lamina propia, daerah epithelial atau pada kedua daerah tersebut terutma terdiri atas limfosit dan sel plasma. Kehadiran ghranulosit netrofil pada daerah tersebut menandakan peningkatan aktivitas gastritis kronik.

  1. Gangguan Pada Hati
  1. Hepatitis kronik aktif
  2. Sirosis bilier primer
  3. Sirosis
  1. Penyakit Empedu
  1. Batu empedu
  2. Karsinoma kandung empedu
  3. Karsinoma saluran empedu (kolangiokarsinoma)
  1. Penyakit Pada Pankreas
  1. Pankreatitis akut
  2. Pankreatitis kronik
  3. Karsinoma pancreas
  1. Penyakit Usus Besar dan Usus Kecil
  1. Malabsorbsi
  2. Gangguan motilitas usus halus
  3. Iskemia mesentrik
  4. Penyakit Crohn
  5. Penyakit davertikuler
  6. Kolitis pseudomembranosa
  7. Kolitis ulserativa
  8. Karsinoma kolon dan rectum

KESIMPULAN

Proses menua membawa banyak perubahan pada lanjut usia. Pada system gastro-intestinal, mulai gigi geligi sampai ke kolon/rectum. Walaupun demikian, proses menua tidak berarti terjadinya gangguan gastro-intestinal. Adanya gangguan system gastro-intestinal harus menyebabkan pertma-tama pemikiran kearah adanya proses patologis. Asesmen geriatric yang baik biasanya akan menemukan proses penyakit yang mendasari, yang mungkin diperberat oleh gangguan fisiologik dan anatomic akibat proses menua. Oleh karena gangguan pada system gastro-intestinal sering kali menyebabkan gangguan nutrisi yang kemudian secara berantai menyebabkan penurunan daya tahan tubuh, maka asesmen yang teliti dan tindakan penatalaksanaan yang baik diperlukan agar penderita usia lanjut dapat melanjutkan kehidupannya dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA

Darmojo, R Boedhi & H Hadi Martono.1999. BUKU AJAR GERIATRI (ILMU KESEHATAN USIA LANJUT) EDISI KE 2. Jakarta : Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Nugroho,SKM.Wahjudi. 1995. PERAWATAN LANJUT USIA. Jakarta : EGC
PROSES MENUA PADA SISTEM GASTRO.docx

Oleh: Ramadhan | September 24, 2009

penuaan pada sistem reproduksi

PENUAAN SISTEM REPRODUKSI

Saat ini banyak dipergunakan obat-obatan untuk memperlambat proses penuaan, menopause ataupun andropause berupa suplemen. Suplemen makanan biasanya yang banyak mengandung antioksidan, vitamin, dan mineral. Namun, yang paling populer saat ini adalah penggunaan hormon.
Perempuan memang suatu hari nanti akan mengalami menopause, pria pun akan mengalami andropause.
Menopause pada wanita dan andropause pada pria mempunyai banyak kemiripan dalam keluhan dan gejala, namun juga ada perbedaan tertentu dari sindrom kedua jenis penuaan tersebut. Secara umum pada keduanya terjadi proses menua yang mengakibatkan kerusakan atau menuanya kelenjar-kelenjar dan organ tubuh, termasuk kelenjar yang menghasilkan hormon yang memengaruhi penampilan tubuh pada umumnya. Gejala-gejala dan keluhan yang mirip andropause dan menopause adalah:

1. Dalam bidang psikomotorik (psikologis dan alat gerak) sering dirasakan pada kedua golongan tersebut adalah adanya rasa lelah, penurunan kemampuan kerja, sering mengantuk, mudah lupa, sering mengalami kesedihan yang tidak tahu penyebabnya, rasa cemas, dan ganguan-ganguan persendian otot pergerakan.
2. Dalam bidang fungsi seksual, umumnya terjadi penurunan libido. Meski begitu, ada yang tidak menurun bahkan meningkat pada fase tersebut di atas.
3. Perubahan sistem pancaindra antara lain ketajaman penglihatan menurun, pendengaran berkurang, daya penciuman juga mungkin berkurang.
4. Perubahan organ-organ lain. Anda harus waspada jika terdapat kelainan dalam metabolisme, ini berkaitan dengan fungsi hati. Perhatikan juga fungsi jantung, kepadatan tulang, serta perubahan kulit khususnya dalam disposisi lemak dan kelenturannya. Otot tubuh pun mengecil umumnya dan berkurang kekuatannya. Waspadailah kegemukan karena umumnya obesitas banyak mengundang penyakit, terutama menyangkut jantung pembuluh darah.
Selain gejala-gejala tersebut, terdapat faktor-faktor yang mempercepat proses penuaan pada pria maupun wanita yaitu:

1. Faktor genetik, artinya turunan dari orang tua.
2. Faktor lingkungan luar tubuh maupun dalam tubuh.
3. Faktor psikis, terutama sekali stres yang berkelanjutan sangat berperan dalam proses menopause dan andropause.
4. Faktor hormonal yang terkait dengan sistem reproduksi, misalnya dapat mengalami gangguan fungsi reproduksi pada usia yang relatif lebih muda.
Memperlambat penuaan
Berkaitan dengan gejala-gejala dan keluhan tersebut, saat ini muncul keilmuan mengenai masalah penuaan dengan prinsip healthy and active in aging (sehat dan aktif dalam masa penuaan). Selain itu, juga berprinsip pada panjang usia namun tetap memiliki kualitas hidup.
Upaya-upaya memperlambat penuaan yang secara tidak langsung memperlambat menopause dan andropause tersebut umumnya dilakukan dengan:
1. Mengubah, mengurangi, dan memodifikasi faktor-faktor penuaan. Biasanya harus dilakukan bersama-sama dengan lingkungan keluarga yang mendukung upaya tersebut, di antaranya:
a. Menjaga faktor lingkungan luar yang relatif sehat. Dalam arti tidak banyak mengandung kotoran/polutan yang dapat bersifat meracuni sel tubuh, dalam waktu singkat maupun menahun. Udara yang bersih, air, suara bising yang terus-menerus akan mempercepat proses penuaan sel. Bahkan ada teori yang mengatakan kebisingan juga berpengaruh pada proses kesuburan/fertilitas seorang wanita.
b. Menurunkan atau mengurangi stres. Stres psikologis dan stres fisik dapat memacu terjadinya percepatan kematian sel tubuh yang terencana.
c. Diet yang tepat. Berhenti makan sebelum kenyang seperti yang dianjurkan Nabi Muhammad saw bisa dilakukan. Selain itu, ada yang menganjurkan makan dengan menggunakan piring berdiameter 23 cm yang dibagi dua sama besar, setengah piring untuk sayur dan buah, setengah piring lagi dibagi dua, masing-masing seperempat piring untuk protein (ikan, daging, telur, dsb.), dan seperempat lagi untuk hidrat arang (nasi, kentang, roti). Pembatasan kalori ini sebaiknya dilakukan sejak usia muda, namun pada usia setengah baya pun masih ada manfaatnya.
d. Faktor lain adalah menjaga kebugaran jasmani melalui olah raga, khususnya aerobik yang berkala di samping waktu tidur yang cukup.
Penggunaan obat-obatan
Saat ini banyak dipergunakan obat-obatan untuk memperlambat proses penuaan, menopause ataupun andropause berupa suplemen. Suplemen makanan biasanya yang banyak mengandung antioksidan, vitamin, dan mineral. Namun, yang paling populer saat ini adalah penggunaan hormon. Bahkan, yang ekstrem melalui operasi plastik ataupun sisipan-sisipan zat tertentu ke dalam tubuh. Dewasa ini, cara yang banyak digunakan oleh pria maupun wanita adalah penggunaan jenis hormon tertentu. Meskipun begitu, tetap harus disertai komponen-komponen yang berperan terhadap perlambatan penuaan.
Hormon yang banyak digunakan untuk wanita umumnya hormon pertumbuhan dan/atau hormon dari indung telur. Penggunaan hormon seks steroid pada wanita pada masa menjelang menopause ini harus melalui persyaratan tertentu, baik dari hasil wawancara (anamnesa riwayat) maupun penelitian laboratorium dan penunjang lainnya yang cukup kompleks. Tanpa indikasi yang tepat, takaran dan jenis hormon yang tepat pula, alih-alih penampilan menjadi lebih muda malah mendapatkan derita sakit yang dapat berakhir dengan kematian. Selama penggunaan hormon ini perlu pemantauan yang teratur. Lama pemberiannya sampai saat ini masih silang pendapat, antara 2-5 tahun dan dievaluasi ulang.
Sedangkan pada kaum pria, upaya memperlambat atau peremajaan dengan menggunakan hormon, tujuannya selain untuk kebugaran, penampilan, juga untuk memperbaiki terjadinya disfungsi ereksi.
Jenis hormon yang dipergunakan antara lain hormon DHEA (Dihidro Epi Androsterone) yang dapat memberi efek konversi menjadi testosteron, menghilangkan lesu, meningkatkan kualitas hidup. Hormon lainnya melatonin dan hormon estrogen, dalam jumlah yang relatif rendah, demikian pula dengan penggunaan hormon pertumbuhan (growth hormone).
Yang paling populer saat ini adalah penggunaan hormon testosteron. Pada penggunaan hormon ini harus dipenuhi dahulu pemeriksaan fungsi hati, ginjal, dan prostat. Masalahnya, pada usia di atas 60 tahun — juga bisa pada usia yang lebih rendah — kadar testosteron menurun sampai 39%. Hasil yang nyata umumnya diperoleh setelah tiga bulan pengobatan hormon testosteron, pada saat terjadi peningkatan kualitas dari libido (nafsu berahi), ereksi, kebugaran, dan penampilan kemudaan. Cukup aman, asal dipakai baik dan benar.

• PERUBAHAN YANG TERJADI PADA SISTEM REPRODUKSI
1. Menciutnya ovari dan uterus
2. Atrofi payudara
3. Pada laku-laki testis masih dapat memproduksi spermatosoa, meskipun adanya penurunan secara beransur-ansur
4. Dorongan seksual menetap sampai usia diatas 70 tahun (asal kondisi keksehatan baik), yaitu;
o Kehidupan seksual dapat diupayakan sampai masa lanjut usia
o Hubungan seksual secara teratur membantu mempertahankan kemampuan seksual
o Tidak perlu cemas karena merupakan perubahan alami
5. Selaput lendir vagina menurun, permukaan menjadi halus, sekresi menjadi berkurang, reaksi sifatnya menjadi alkali, dan terjadi perubahan-perubahan warna.

Oleh: Ramadhan | September 24, 2009

tunawisma pada lansia

TUNAWISMA PADA LANSIA

DISUSUN OLEH :

NANING SINTA RAHAYU

( 07080 )

PEMBIMBING : ERFANDI

Kaum marginal atau orang-orang yang tersisih dari masyarakat, adalah orang-orang yang tidak memiliki kesempatan untuk berkembang karena berbagai keterbatasan, tidak memiliki akses untuk mendapat kesempatan baik dalam pendidikan, lapangan pekerjaan, kesehatan ataupun untuk hidup secara layak.

Mereka adalah kaum tuna wisma, tuna aksara, putus sekolah, tuna karya, orang-orang yang hidup dalam kemiskinan, orang-orang stress, orang-orang yang terikat dengan berbagai kecanduan, termasuk pecandu narkoba, komunitas orang-orang jalanan, DLL

Indonesia sebagai negara berkembang, mempunyai penduduk miskin dan kaum marginal yang sangat besar jumlahnya. Di Jakarta dan kota-kota besar lain, kaum marginal dalam berusaha mempertahankan kehidupan sering terdampar masuk sebagai komunitas orang jalanan.

Umumnya mereka tinggal di sekitar kolong jembatan, rel kereta api, pasar, pusat keramaian, tempat pembuangan sampah akhir, pinggiran kali dan daerah-daerah bebas penertiban aparat pemerintah. Mereka hidup sebagai pemulung, pengamen, pengedar narkoba, sebagian menjadi preman-preman jalanan, dsb. Tidaklah mengherankan jika kehidupan mereka keras dan akrab dengan kejahatan seperti mencuri, menodong, merampok, pekerja sex, terllibat narkoba baik sebagai pengedar maupun pemakai, kuasa gelap dan lain sebagainya.

Tidak hanya anak-anak dan orang dewasa yang mudah kita temui di kalangan mereka, tetapi juga orang-orang lansia ( lanjut usia ) yang kadang hidup sebatang kara. Umumnya yang mereka pikirkan hanyalah bagaimana mereka bisa makan dan melanjutkan hidup. Mereka hidup berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lainnya.

Sangat banyak Gereja dan Pelayanan dibuka di Jakarta dan kota-kota besar lainnya, namun yang melayani mereka pada umumnya lebih banyak bergerak di bidang sosial. Sedangkan untuk pelayanan rohani tidak seimbang dengan besarnya penyakit rohani yang mereka derita.

Pedikulosis Korporis (Tuma Badan, Body Lice)
Epidemiologi
Pedikulosis korporis adalah penyakit dari kemiskinan, ditemukan hampir hanya pada fakir miskin, tunawisma, dan kelompok yang tinggal pada kondisi dengan sanitasi buruj dan sangat padat, seperti misalnya para pengungsi, pada masa perang, militer – pasien-pasien ini ditemui terutama di rumah sakit umum di daerah perkotaan. Tidak terdapat predileksi tuma badan berdasarkan ras, jenis kelamin, maupun usia.

Etiologi dan Patogenesis
Tuma badan atau Pediculus humanus var. humanus sekitar 30% lebih besar dari tuma kepala, namun memiliki morfologi yang sama. Rentang hidup tuma badan rata-rata 18 hari dan selama masa ini tuma betina dapat memproduksi 270-300 telur. Serangan tuma badan biasanya ditularkan melalui pakaian atau perlengkapan tidur yang terkontaminasi. Tuma badan dapat bertahan hidup pada lipatan pakaian tanpa menghisap darah hingga 3 hari. Setelah paparan, ketidakmampuan untuk mencuci atau mengganti pakaian memungkinkan srangan tuma tetap bertahan.

Temuan Klinis
Kadang-kadang dapat ditemukan makula berwarna kebiruan atau macula cerulea, terutama di daerah di mana pakaian melekat erat, misalnya di pinggang, dan di pantat atau paha. Penyakit ini bisa asimtomatis hingga prurutik ringan, lesi dengan diameter hingga 1,5 cm dapat pula dijumpai, kadang dengan bagian tengah yang melancip. Lebih umum, tanda dari tuma badan adalah ekskoriasi, biasanya linear dan terutama terletak pada batang badan. Pingmentasi postinflamasi lebih banyak dijumpai pada kasus kronik. Tuma dewasa jarang terlihat kecuali pada tingkat serangan yang berat.
Diagnosis ditegakkan dengan memeriksa secara teliti lipatan baju untuk mencari telur tuma. Pakaian juga dapat digoyang-goyangkan di atas kertas, dan kemudian dilihat apakah ada tuma yang berjalan di atas kertas.

Komplikasi
Ekskoriasi dapat menyebabkan infeksi sekunder dengan S. aureus, S. pyogenes, dan bakteri lain. Di seluruh dunia, tuma badan dapat berperan sebagai vektor R. prowazekii dan Bartonella quintana (typhus dan demam parit/trench fever) dan Borrelia recurrentis (demam relaps). Pada keadaan kemiskinan urban, tuma badan paling sering berperan sebagai vektor B. quintana yang dapat menyebabkan demam atau endokarditis. Penularan terjadi saat pelet fekal yang terkontaminasi mengenai tempat gigitan atau kulit yang terekskoriasi.

Prognosis dan Perjalanan Penyakit
Bila tidak ditangani, pedikulosis korporis dapat bertahan hingga beberapa tahun.

Penanganan
Karena tuma bereproduksi pada pakaian dan tidak pada kulit, maka mandi, membuang atau mencuci pakaian yang terserang, dan mencapai tingkat higiene yang baik seharusnya dapat menangani serangan tuma dengan baik.. Perlengkapan tidur juga harus dicuci dengan air panas, direbus, atau dibuang. Untuk yang tidak dapat dicuci harus di-dry clean atau disetrika dengan perhatian khusus pada lipatan-lipatan. Beberapa dokter percaya bahwa, setelah penanganan pada pakaian, pasien harus dirawat dari kepala sampai ujung kaki dengan satu kali aplikasi krim permethrin 5 persen, dibiarkan selama 8-10 jam lalu dibilas.

Pencegahan
Penggunaan repelen berbasis permethrin pada pakaian mungkin dapat membantu mencegah serangan.

DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan RI. Pedoman Tatalaksana Gizi Usia Lanjut untuk Tenaga Kesehatan. Jakarta: Direktorat

Bina Gizi Masyarakat Ditjen Binkesmas Depkes RI, 2003.

Darmojo RB, Martono HH. Buku Ajar Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut). edisi kedua. Semarang: Balai

Penerbit Universitas Diponegoro, 1999

Oleh: Ramadhan | September 23, 2009

KONSEP DASAR KEPERAWATAN GERONTIK

DISUSUN OLEH :
DIANA SAFITRI NIM.07.40.058
DWI LESTARI NIM.07.40.061
EVI KINANTI NIM.07.40.064
IIS CHOLILAH NIM.07.40.071
SONY KUSUMA WIJAYA NIM.07.40.088
TRI VITA NIM.07.40.093

PEMBIMBING : ERFANDI

PENDAHULUAN
Perkembangan IPTEK memberikan dampak positif terhadap kesejahteraan yang terlihat dari angka harapan hidup (AHH) yaitu:
AHH di Indonesia tahun 1971 : 46,6 tahun
tahun 1980 : 52.2 tahun
tahun 1999 : 67,5 tahun
Populasi lansia akan meningkat juga yaitu
· Pada tahun 1990 jumlah penduduk 60 tahun ± 10 juta jiwa/5,5% dari total populasi penduduk.
· Pada tahun 2020 diperkirakan meningkat 3X menjadi ± 29 juta jiwa/11,4 % dari total populasi penduduk (Lembaga Demografi FE-UI-1993).
Selanjutnya :
Terdapat hasil yang mengejutkan, yaitu:
· 62,3% lansia di Indonesia masih berpenghasilan dari pekerjaannya sendiri
· 59,4% dari lansia masih berperan sebagai kepala keluarga
· 53 % lansia masih menanggung beban kehidupan keluarga
· hanya 27,5 % lansia mendapat penghasilan dari anak/menantu

PENGERTIAN
Ilmu Keperawatan Gerontik : Ilmu + Keperawatan + Gerontik
· Ilmu : pengetahuan dan sesuatu yang dapat dipelajari
· Keperawatan : konsisten terhadap hasil lokakarya nasional keperawatan 1983
· Gerontik : gerontologi + geriatrik
· Gerontologi berasal dari Geros = lansia dan logos = ilmu
· Gerontologi adalah cabang ilmu yang membahas/menangani tentang proses penuaan/masalah yang timbul pada orang yang berusia lanjut.
· Geriatrik berasal dari kata Geros dan Eatriea. Geros = lansia, Eatriea = kesehatan.
· Geriatrik berkaitan dengan penyakit atau kecacatan yang terjadi pada orang yang berusia lanjut.
· Gerontologi keperawatan : Ilmu yang mempelajari keperawatan pada lansia
· Keperawatan Gerontik : suatu bentuk pelayanan profesional yang didasarkan pada ilmu dan kiat/teknik keperawatan yang berbentuk bio-psiko-sosio-spritual dan kultural yang holistik, ditujukan pada klien lanjut usia, baik sehat maupun sakit pada tingkat individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.

TUJUAN GERIATRIK
Tujuan geriatrik adalah sebagai berikut :
Mempertahankan derajat kesehatan para lanjut usia ada taraf yang setinggi-tingginya, sehingga terhindar dari penyakit atau gangguan.
Memelihara kondisi kesehatan dengan aktivitas-aktivitas fisik dan mental.
Merangsang para petugas kesehatan (dokter, perawat) untuk dapat mengenal dan menegakkan diagnose yang tepat dan dini, bila mereka menjumpai suatu kelainan tertentu.
Mencari upaya semaksimal mungkin, agar para lanjut usia yang menderita suatu penyakit atau gangguan, masih dapat mempertahankan kebebasan yang maksimal tanpa perlu suatu pertolongan (memelihara kemandirian secara maksimal).
Bila para lanjut usia sudah tidak dapat tersembuhkan dan bila mereka sudah sampai stadium terminal, ilmu ini mengajarkan untuk tetap memberikan bantuan yang simpatik dan perawatan dengan penuh pengertian, (dalam akhir hidupnya memberikan bantuan moril dan perhatian yang maksimal, sehingga kematiannya berlangsung dengan tenang).

BATASAN USIA LANJUT
DEPKES RI membagi Lansia sebagai berikut:
1. kelompok menjelang usia lanjut (45 – 54 th) sebagai masa VIRILITAS
2. kelompok usia lanjut (55 – 64 th) sebagai masa PRESENIUM
3. kelompok usia lanjut (65 th > ) sebagai masa SENIUM

Sedangkan WHO membagi lansia menjadi 3 kategori, yaitu:
1. Usia lanjut (elderly) : 60 – 74 tahun
2. Usia Tua (old) : 75 – 89 tahun
3. Usia sangat lanjut (very old) : > 90 tahun

UU no.13 tahun 1998 → tentang kesejahteraan lansia :
Lansia pada seseorang berusia 60 tahun ke atas
Usia digolongkan atas 3 :
Usia biologis
Usia yang menunjuk pada jangka waktu seseorang sejak lahirnya berada dalam keadaan hidup.
Usia psikologis
Menunjukkan pada kemampuan seseorang untuk mengadakan penyesuaian-penyesuaian pada situasi yang dihadapinya.
Usia sosial
Usia yang menunjuk pada peran-peran yang diharapkan/diberikan masyarakat kepada seseorang sehubungan dengan usianya.

LINGKUP PERAN DAN TANGGUNGJAWAB
Fenomena yang menjadi bidang garap keperawatan gerontik adalah tidak terpenuhinya kebutuhan dasar manusia (KDM) lanjut usia sebagai akibat proses penuaan.
Lingkup askep gerontik meliputi:
1. Pencegahan terhadap ketidakmampuan akibat proses penuaan
2. Perawatan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan akibat proses penuaan
3. Pemulihan ditujukan untuk upaya mengatasi kebutuhan akibat proses penuaan
Dalam prakteknya keperawatan gerontik meliputi peran dan fungsinya sebagai berikut:
1. Sebagai Care Giver /pemberi asuhan langsung
2. Sebagai Pendidik klien lansia
3. Sebagai Motivator
4. Sebagai Advokasi
5. Sebagai Konselor
Tanggung jawab Perawat Gerontik
1. Membantu klien lansia memperoleh kesehatan secara optimal
2. Membantu klien lansia untuk memelihara kesehatannya
3. Membantu klien lansia menerima kondisinya
4. Membantu klien lansia menghadapi ajal dengan diperlakukan secara manusiawi sampai dengan meninggal.
Sifat Pelayanan Gerontik
1. Independent (layanan tidak tergantung pada profesi lain/mandiri)
2. Interdependent
3. Humanistik (secara manusiawi)
4. Holistik (secara keseluruhan)

DAFTAR PUSTAKA
Setiabudhi, Tony. 1999. Panduan Gerontologi Tinjauan Dari Berbagai Aspek Menjaga Keseimbangan Kualitas Hidup Para Lanjut Usia. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama
Nugroho, Wahjudi SKM. 1995. Perawatan Lanjut Usia. Jakarta : EGC
http://nursecerdas.wordpress.com/2009/01/12/keperawatan-gerontik/
http://ferryefendi.blogspot.com/2007/11/keperawatan-gerontik.html
http://nurse.rusari.com/gerontik/konsep-dasar-keperawatan-gerontik.html

KONSEP DASAR KEPERAWATAN GERONTIK.doc

Oleh: Ramadhan | September 23, 2009

LANSIA DALAM KEPENDUDUKAN

LANSIA DALAM KEPENDUDUKAN.doc

Oleh: Ramadhan | September 21, 2009

MASALAH MENTAL DAN PSIKIATRIK PADA LANSIA

Disusun Oleh :

PATRA RANA K

Nim : 07.20.035

Dosen Pembimbing :

Erfandi S.Kep Ns


A. Pendahuluan

Psikogeatri adalah cabang ilmu kedokteran yang memperhatikan pencegahan, diagnosis, dan terapi gangguan fisik dan psikologi atau psikiatrik pada lanjut usia.

Sehubungan dengan meningkatnya populasi usia lanjut, perlu dimulai dipertimbangkanya adanya pelayanan psikogeratri di RS yag cukup besar. Tentang bagaimana kerjasama antar bidang psikogeratri dan geriatric dapat dilihat pada bab mengenai pelayanan kesehatan pada usia lanjut.

B. Pemeriksaan psikiatri pada usia lanjut

Penggalian riwayat psikiatrik dan pemeriksaan status mental pada penderita usia lanjut. Harus mengikuti format yang sama dengan berlaku pada dewasa muda. Karena tingginya privalensi gangguan kognitif perawat harus menentukan penederita harus mengerti sifat dan tujuan pemeriksaan. Jika penderita mengalami gangguan kognitif harus didapatkan dari keluarganya.

C. Riwayat psikiatrik

Bisa didapatkan alo atau oto anamnesis. Riwayat psikiatrik lengkap termasuk identifikasi awal, keluhat utama, riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat pribadi atau dan keluarga. Penderita berusia di atas 65 tahun atau di atas 65 tahun sering mengeluh subyektif penurunan daya ingat.

D. Pemeriksaan Status Mental

Meliputi bagaimana penderita berpikir, merasakan bertingkahlaku selama pemeriksan. Keadaan umum penderita adalah termasuk penampilan, aktivitas, psikomotorik, sikap terhadap pemeriksaan. Keadan umum penderita termasuk penampilan, aktivitas, psikomotorik.

E. Penilaian Fungsi

Penderita lanjut usia harus diperiksa tentang kemampuan mereka untuk mempertahnkan kemandirian dan untuk melakukan aktivitas dalam kehidupan sehari – hari. Seperti ke toilet, makan minum, berdandan.

F. Mood, Perasaan dan afek

Di Negara lain, bunuh diri adalah suatu penyebab utama kematian dari golongan usia lanjut. Perasaan kesepian, tidak berguna, tidak berdaya adalah masalah depresi. Kesepian merupakan merupakan alasan yang paling sering di kemukakan oleh kaum lanjut usia untuk bunuh diri. Pemeriksaan harus spesifik menanyakan tentang adanya pikiran bunuh diri, apakah klien merasa kehidupanya sudah tidak berharga lagi.

G. Gangguan Persepsi

Halusianasi dan ilusi pada usia lanjut merupakan fenomena yang disebabkan penurunan ketajaman sensorik. Pemeriksa harus mencatat apakah penderita mengalami kebingungan terhadap waktu dan tempat selama episode halusinasi.

Halusiansi dapat disebabkan oleh tumor otak.

H. Gangguan Visuospasial

Suatu penurunan kapasitas visuospasial adalah normal dengan lanjut usia. Membantu penderita untuk menggambar atau mencontoh mungkin membantu dalam penilaian pemeriksaan neuro psikologis.

I. Peoses Berpikir

Gangguan pada progresi pikiran adalah neologisme. Isi pikiran harus diperiksa adanya obsesi, preokupasi. Pemeriksaan harus menentukan apakah adanya waham dan harus dicari. Serta bagaimana waham tersebut mempengaruhi kehidupan.

J. Sensorum dan kognisi

Mempermasalahkan fungis dari indra tertentu, sedangkan kognisi mempermasalahkan informasi dan intelektual.

K. Kesadaran

Indikator terhadap pekanya perubahan fungsi otak adalah kesdaran. Adanya fluktuasi tingkat kesadaran, pada tingkat stupor atau somnolen.

L. Orientasi

G3 Orientasi terhadap waktu, tempat, dan orang berhubungan dengan gangguan kognisi. G3 orientasi sering diketemukan pada gangguan kognitif dan gangguan kecemasan terutama pada periode stres fisik dan lingkungan. Pemeriksa harus menguji orientasi pada tempat dan minta untuk menggambar lokasi tersebut. Penderita yang tidak mengalami kelainan biasanya dapat mengingat angka maju dan mundur.

M. Daya Ingat

Dalam hal daya ingat jangka panjang, pendek dan segera. Tes yang diberikan dengan memberikan klien 6 dijit angka dan penderita di iminta untuk mengulangi maju dan mundur.

N. Fungsi Intelektual, konsentrasi dan kecerdasan.

Sejumah fungsi intelektual mungkin diajukan untuk menilai pengetahuan umum. Penderita dapat diberikan soal matematik seperti pengurangan seperti 100 – 7 atau sebagainya. Pengetahuan umum adalah yang berhubungan dengan kecerdasan penderita dengan misalnya menanyakan kota besar di indonesia.

O. Membaca dan menulis

Untuk mengetahui penderita mempunyai defisit bicara khusus. Pemeriksa dapat meminta membaca dengan keras atau menulis sederhana untuk mengetahui adanya defisit atau kelainan.

P. Pertimbangan

Kapasitas untuk bertindak sesuai dengan bebagai situasi. Sebagaian besar dari tata cara pelaksanaa tes harus dimengerti pula oleh mereka yang berkecimpung, karena pada orang dengan usia lanjut terdapat hubungan yang sangat erat antara hubungan, hub psikologig dan sosial. Pemeriksaan di atas biasanya dimasukan dalam assesment geriatri.

Beberapa masalah di bidang psikogeratri

  1. Kesepian

Kesepian, biasanya dialami oleh seorang lanjut usia pada saat meninggalnya pasangan hidup atau teman dekat, atau :

o Pensiun

o Anak sibuk

o Tak punya aktivitas

o Terisolasi sosial

o Tak ada teman bicara

  1. Duka Cita

Periode duka cita merupakan suatu periode yang rawan bagi seorang lanjut usia. Mennggalnya pasngan hidup. Seorang teman dekat atau hewan yang disayangi.

  1. Depresi

Menurut kriteria baku yang dekeluarkan oleh DSM-III R

Perasaan tertekan hampir sepanjang hari.

BB turun secara nyata atau tidak.

Depresi merupakan suatu gangguan keadaan tonus perasaan yang secara umum ditandai oleh rasa kesedihan, apatis, pesimisme, dan kesepian yang mengganggu aktivitas sosial dalam sehari-hari. Depresi biasanya terjadi pada saat stress yang dialami oleh seseorang tidak kunjung reda, sebagian besar diantara kita pernah merasa sedih atau jengkel, kehidupan yang penuh masalah, kekecewaan, kehilangan dan frustasi yang dengan mudah menimbulkan ketidakbahagiaan dan keputusasaan. Namun secara umum perasaan demikian itu cukup normal dan merupakan reaksi sehat yang berlangsung cukup singkat dan mudah dihalau (Gred Wilkinson, 1995).

Depresi dan Lanjut Usia sebagai tahap akhir siklus perkembangan manusia. Masa dimana semua orang berharap akan menjalani hidup dengan tenang, damai, serta menikmati masa pensiun bersama anak dan cucu tercinta dengan penuh kasih sayang. Pada kenyataanya tidak semua lanjut usia mendapatkannya. Berbagai persoalan hidup yang menimpa lanjut usia sepanjang hayatnya seperti : kemiskinan, kegagalan yang beruntun, stress yang berkepanjangan, ataupun konflik dengan keluarga atau anak, atau kondisi lain seperti tidak memiliki keturunan yang bisa merawatnya dan lain sebagainya. Kondisi-kondisi hidup seperti ini dapat memicu terjadinya depresi. Tidak adanya media bagi lanjut usia untuk mencurahkan segala perasaan dan kegundahannya merupakan kondisi yang akan mempertahankan depresinya, karena dia akan terus menekan segala bentuk perasaan negatifnya ke alam bawah sadar (Rice philip I, 1994).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat depresi adalah gangguan mental yang umum terjadi di antara populasi. Diperkirakan 121 juta manusia di muka bumi ini menderita depresi. Dari jumlah itu 5,8 persen laki-laki dan 9,5 persen perempuan, dan hanya sekitar 30 persen penderita depresi yang benar-benar mendapatkan pengobatan yang cukup, sekalipun telah tersedia teknologi pengobatan depresi yang efektif. Ironisnya, mereka yang menderita depresi berada dalam usia produktif, yakni cenderung terjadi pada usia kurang dari 45 tahun. Tidaklah mengherankan, bila diperkirakan 60 persen dari seluruh kejadian bunuh diri terkait dengan depresi (Ahmad Djojosugito, 2002).

Depresi dialami oleh 80 persen mereka yang berupaya atau melakukan bunuh diri pada penduduk yang didiagnosis mengalami gangguan jiwa. Bunuh diri adalah suatu pilihan untuk mengakhiri ketidakberdayaan, keputusasaan dan kemarahan diri akibat gangguan mood. Angka bunuh diri meningkat tiga kali lipat pada populasi remaja (usia 15 sampai 24) karena terdapat peningkatan insiden depresi pada populasi ini. Pria yang berusia lebih dari 64 tahun memiliki angka bunuh diri 38/100.000 dibandingkan dengan angka 17/100.000 untuk semua pria di Amerika Serikat (Roy, 2000).

Menurut sebuah penelitian di Amerika, hampir 10 juta orang Amerika menderita Depresi dari semua kelompok usia, kelas sosial ekonomi, ras dan budaya. Angka depresi meningkat secara drastis diantara lansia yang berada di institusi, dengan sekitar 50 persen sampai 75 persen penghuni perawatan jangka panjang memiliki gejala depresi ringan sampai sedang. Dari jumlah itu, angka yang signifikan dari orang dewasa yang tidak terganggu secara kognitif (10 sampai 20 persen) mengalami gejala-gejala yang cukup parah untuk memenuhi kriteria diagnostik depresi klinis. Oleh karena itu, depresi merupakan masalah kesehatan masyarakat yang disignifikan merupakan gangguan psikiatri yang paling banyak terjadi pada lansia, tetapi untungnya dapat diobati dan kembali sehat (Hermana, 2006).

Selain itu prevalensi depresi pada lansia di dunia berkisar 8-15 persen dan hasil meta analisis dari laporan-laporan negara di dunia mendapatkan prevalensi rata-rata depresi pada lansia adalah 13,5 persen dengan perbandingan wanita-pria 14,1 : 8,6. Adapun prevalensi depresi pada lansia yang menjalani perawatan di RS dan panti perawatan sebesar 30-45 persen. Perempuan lebih banyak menderita depresi (Chaplin dan Prabova Royanti, 1998).

Depresi pada lansia seringkali lambat terdeteksi karena gambaran klinisnya tidak khas. Depresi pada lansia lebih banyak tampil dalam keluhan somatis, seperti: kelelahan kronis, gangguan tidur, penurunan berat badan dan sebagainya. Depresi pada lansia juga tampil dalam bentuk pikiran agitatif, ansietas, atau penurunan fungsi kognitif. Sejumlah faktor pencetus depresi pada lansia, antara lain faktor biologik, psikologik, stress kronis, penggunaan obat. Faktor biologik misalnya faktor genetik, perubahan struktural otak, faktor resiko vaskuler, kelemahan fisik, sedangkan faktor psikologik pencetus depresi pada lansia, yaitu tipe kepribadian, relasi, interpersonal (Frank J. Bruno, 1997).

Berdasarkan hasil survey pendahuluan yang dilakukan di Desa Satahi Nauli Terdapat 80 KK yang mempunyai lansia yang tinggal bersama mereka.

Q. Penatalaksanaan

Menurut Suryo, faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam terapi depresi pada lansia yaitu perubahan faal oleh proses menua, status medik atau komorbiditas penyakit fisik, status fungsional, interaksi antar obat, efektivitas dan efek samping obat serta dukungan sosial. “Penatalaksanaan depresi pada lansia mencakup terapi biologik dan psikososial,” katanya.

Terapi biologik lain dengan pemberian obat antidepresan, terapi kejang listrik (ECT), terapi sulih hormon dan Transcranial Magnetic Stimulation (TMS). Sementara terapi psikosial bertujuan mengatasi masalah psikoedukatif, yaitu mengatasi kepribadian maladaptif, distorsi pola berpikir, mekanisme koping yang tidak efektif, hambatan relasi interpersonal. Terapi ini juga dilakukan untuk mengatasi masalah sosiokultural, seperti keterbatasan dukungan dari keluarga , kendala terkait faktor kultural, perubahan peran sosial.

Pada tahun 2025 jumlah lansia di Indonesia diperkirakan meningkat 4 kali lipat. Masalah kesehatan lansia kian menonjol sementara upaya pelayanan kesehatan bagi lansia masih terbatas kuantitas dan kualitasnya. Menjadi tua berarti mengalami beragam perubahan baik fisik dan psikososial sejalan bertambahnya umur. “Menua merupakan bagian dari proses kehidupan yang tidak bisa diingkari, namun kualitas hidup harus diupayakan tetap terjaga sehingga dapat sehat, aktif dan mandiri, katanya.

Daftar Pustaka

1. Kaplan HI, Saddock BJ and Greb. Geriatri. Sinopso Psokiatri Vol VI. Alih bahasa : Wijaya K. Bina Rupa Aksara : Jakarta

2. Direktorat Kesehatan Jiwa. Pedoman pengelolaan jiwa dan diagnosis Gangguan Jiwa di Indonesia. Dep Kes RI

3. Gunadi H. 2000. Problematik usia lanjut diitnjau dari kesehatan Jiwa. Jiwa.Jakarta : Erlangga
Gerontik Patra.doc

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.