Oleh: Ramadhan | Agustus 30, 2009

KONSEP SAMPAH DAN PEMBUANGAN SAMPAH

DISUSUN OLEH :

FEBRINA AYUNINGTYAS

(07.018)

PEMBIMBING : ERFANDI

Masalah kesehatan lingkungan baik itu penyediaan air bersih,pembuangan sampah dan kotoran manusia merupakan salah satu dari berbagai masalah kesehatan yang kerap terjadi di berbagai daerah. Penyediaan sarana kesehatan lingkungan terutama dalam pelaksanaannya tidaklah mudah, karena menyangkut peran serta masyarakat yang biasanya sangat erat kaitannya dengan prilaku, tingkat ekonomi, kebudayaan dan pendidikan.

Kalaupun misalnya pemerintah membuatkan sarana umum berupa Tempat Pembuangan Sampah Sementara, Jamban/WC Umum, Perlindungan Mata Air, dan sebagainya, belum tentu masyarakat akan menggunakan sarana tersebut jika mereka tidak merasa membutuhkan dan mereka masih merasa bahwa tidak ada yang salah dengan perilaku buruknya selama ini, seperti membuang sampah di sembarang tempat, BAB di pekarangan atau di sungai bahkan di mata air yang seharusnya dijaga.

Pemanfaatan jamban / WC umum, tempat pembuangan sampah maupun sarana air bersih sangat dipengaruhi oleh tingkat pengetahuan dan kebiasaan masyarakat. Dalam tulisan kali ini akan dibahas tentang konsep sampah dan pembuangan sampah, agar bisa menjadi referensi bagi siapapun yang membutuhkannya, demi perbaikan kualitas lingkungan di masa yang akan datang.


1. KONSEP SAMPAH

11. Pengertian Sampah

Sampah adalah suatu bahan yang terbuang atau dibuang dari sumber aktivitas manusia maupun proses alam yang belum memiliki nilai ekonomis.

1.2. Jenis Sampah

Berdasarkan asalnya, sampah padat dapat digolongkan sebagai Sampah Organik dan Sampah Anorganik.

  • Sampah Organik

merupakan jenis sampah yang terdiri dari bahan-bahan penyusun tumbuhan dan hewan yang diambil dari alam atau dihasilkan dari kegiatan pertanian, perikanan atau yang lainnya. Sampah ini dengan mudah diuraikan dalam proses alami.

  • Sampah Anorganik

merupakan jenis sampah yang berasal dari sumber daya alam tak terbarui seperti mineral dan minyak bumi atau dihasilkan dari proses industri. Beberapa bahan seperti ini tidak terdapat di alam, yaitu plastik dan aluminium. Sebagian zat anorganik secara keseluruhan tidak dapat diuraikan oleh alam, sedang sebagian yang lain hanya diuraikan secara lambat. Sampah jenis ini pada tingkat rumah tangga berupa botol, botol plastik, tas plastik, kaleng dan lain-lain.

Kertas, koran dan karton merupakan perkecualian. Berdasarkan asalnya, kertas, koran dan karton termasuk sampah organik. Tetapi karena kertas, koran dan karton dapat di daur ulang seperti sampah anorganik lain (misalnya gelas, kaleng dan plastik) sehingga dapat digolongkan sampah anorganik.

Berdasarkan Data Statistik Lingkungan Hidup Tahun 1992 Rata-rata komposisi sampah di beberapa kota besar di Indonesia adalah : Organik (25%), Kertas (10%), Plastik (18%), Kayu (12%), Logam (11%), Kain (11%), Gelas (11%), Lain-lain (12%).

1.3. Sumber Sampah

a. Sampah Pemukiman, Perdagangan dan Perkantoran yang disebabkan oleh :

1) Penduduk yang tinggal di sepanjang sungai dan pemukiman padat langsung membuang sampah ke sungai dan saluran pembuangan.

2) Limpasan air hujan yang membawa sampah dari pasar-pasar maupun pusat-pusat kegiatan dan pemukiman

3) Sampah perkantoran terdiri dari kertas, alat tulis menulis, toner foto caopy, baterai dll.

b. Sampah Pertanian dan Perkebunan

Sampah dari kegiatan pertanian tergolong bahan organik, seperto jerami dan sejenisnya. Sebagian besar sampah yang dihasilkan selama musim panen dibakar atau dimanfaatkan untuk pupuk.

c. Sampah Bangunan dan Gedung

Sampah yang berasal dari kegiatan pembangunan dan pemugaran gedung dapat berupa organik maupun anorganik. Sampah organik : kayu, bambu, triplek dll. Sampah Anorganik : semen, ubin, besi, baja, kaleng, kaca dll.

1.4. Sampah Khusus

Sampah khusus merupakan sampah yang memerlukan penanganan khusus untuk menghindari bahaya yang akan ditimbulkannya. Sampah jenis ini meliputi :

  • Sampah Rumah Sakit

merupakan sampah biomedis, seperti sampah dari pembedahan, peralatan operasi, botol infus dan sejenisnya serta obat-obatan. Semua sampah ini terkontaminasi oleh bakteri, virus dan pembawa penyakit lainnya yang sangat berbahaya bagi manusia dan lingkungan sekitarnya.

1.5. Dampak sampah terhadap Manusia dan lingkungan

  • Terhadap Kesehatan

Pengelolaan sampah yang tidak memadai (pembuangan sampah sembarangan dan tidak terkontrol) dapat menimbulkan berbagai penyakit sebagai berikut :

· Diare, kolera, tipus dan demam berdarah dapat menyebar dengan cepat karena sampah memasuki air minum

· Cacing pita yang dapat menyebar melalui rantai makanan, dimana cacing dikonsumsi sebelumnya oleh ternak melalui makanannya yang berupa sisa makanan / sampah.

· Minamata (di Jepang) disebabkan karena masyarakat mengkonsumsi ikan yang terkontaminasi sampah beracun (limbah baterai dan akumulator yang dibuang di perairan umum).

  • Terhadap Lingkungan

Cairan yang dilepaskan sampah ke saluran drainase dan air tanah sehingga mencemari sumber air tersebut. Penguraian sampah yang dibuang ke dalam air akan menghasilkan asam organik dan gas-cair organik seperti metana (dapat menimbulkan bau dan gasnya dapat menimbulkan ledakan bila konsentrasinya cukup besar).

2. KONSEP PEMBUANGAN SAMPAH

2.1. Pengertian Pembuangan Sampah (Refuse disposal)

Yang dimaksud dengan sampah adalah semua zat/ benda yang sudah tidak terpakai lagi baik berasal dari rumah-rumah maupun siasa-sias proses industri.

Sampah ini dibagi dalam :

a) Garbage : adalah sisa pengolahan ataupun sias makanan yang sudah membusuk.

b) Rubbish : adalah bahan-bahan sisa pengolahan yang tidak membusuk. Rubbish ini ada yang mudah terbakar misalnya : kayu, kertas. Ada yang tidak terbakar misalnya kaleng, kawat dan sebagainya.

Agar sampah ini tidak membahayakan kesehatan manusia, maka perlu pengaturan pembuanagnnya.

Dari sampah ini harus diperhatikan :

1) Penyimpanannya (Storage)

2) Pengumpulan (Collection

3) Pembuanagan (Disposal)

2.2. Penyimpanan Sampah

Untuk tempat sampah di tiap-tiap rumah isinya cukup 1 meter kubik. Tempat sampah janganlah ditempatkan di dalam rumah atau di pojok dapur, karena merupakan gudang makanana bagi tikus-tikus sehingga rumah banyak tikus.

Tempat sampah sebaiknya :

- Terbuat dari bahan yang mudah dibersihkan dan tidak mudah rusak.

- Harus ditutup rapat sehingga tidak menarik serangga atau binatang-binatang lainnya seperti : tikus, ayam, kucing dan sebagainya.

- Ditempatkan di luar rumah. Biloa pengumpulannya tidak dilakukan oleh pemerintah, tempatkanlah tempat sampah sedemikian rupa sehingga karyawan pengumpul sampah mudah mencapainya.

2.3. Pengumpulan Sampah

Pengumpulan sampah dapat dilakukan :

a. Perorangan

Tiap-tiap keluarga mengumpulkan sampah dari rumahnya masing-masing untuk dibuang pada tempat tertentu

b. Pemerintah

Pengumpulan sampah d iota-kota dilakukan pemerintah dengan menggunakan truk samapah atau gerobak sampah

c. Swasta

Swasta hanya mengambil sampah-sampah tertentu sbagai bahan baku pada perusahaannya misalnya untuk pembuatan kertas, karton dan palstik.

2.4. Pembuangan Sampah

Pembuanga sampah dapat dilakukan dengan cara :

a. Land fill

Sampah dibuang pada tanah yang rendah. Pembuangan samapah secara ini hanya baik untuk sampah-sampah jenis rubbish, sedangkan bila jenis garbage atau tercampur dengan garbage, tempat pembuangan sampah ini akan menjadi tempat perkembangbiakan serangga, tikus, juga menimbulkan bau-bauan yang tidak sedap.

b. Sanitary land fill

Sampah dibuang pada tanah yang rendah, kemudian ditutup lagi dengan tanah paling sedikit 60 cm, untuk mencegah pengorekan oleh anjing, tikus dan binatang-binatang lainnya. Cara ini memenuhi syarat kesehatan.

c. Individual incineration

Sampah dari rumah dikumpulkan sendiri, kemudaian dibakar sendiri. Pembakaran sampah ini harus dilakukan dengan baik sebab bila tiadak :

- asapnya mengotori udara

- bila tidak terbakar sempurna sisanya tercecer kemana-mana.

d. Incineration dengan incinerator khusus

Cara ini dikerjakan oleh pemerintah. Sampah-sampah yang telah dikumpulkan dari truk / gerobak sampah dibakar dam incinerator khusus (alat pembakar sampah). Incinerator ini mempunyai bagian-bagian :

- tempat pengumpulan sampah

- ruang pengeringan

- ruang pembakaran

- cerobong asap

Cara pembuangan sampah ini baik sekli tapi biayanya mahal.

e. Pulverisation

Semua sampah baik garbage maupun rubbish digiling (dihaluskan) dengan alat khusus, kemudian dibuang ke laut. Dalam bentuk yang sudah digiling ini, sampah menjadi tidak disukai lagi baik oleh serangga maupun tikus-tikus.

f. Composting (dibuat pupuk)

Dari sampah yang terbuang masih dapat dibuat pupuk sebagai penyubur tanah pertanian. Cara ini telah banyak dikerjakan di negara-negara maju misalnya di Amerika Serikat. Pada prinsipnya :

- Mula-mula sampah-sampah dari gelas, logam dan bahan-bahan lainnya yang tak dapat dijadikan kompos dipisahkan terlebih dahulu.

- Setelah dipisah-pisahkan, sampah yang akan dijadikan kompos digiling menjadi halus agar proses pembusukan (dekomposisi) oleh bakteri pembusuk berlangsung dengan baik.

Kemudian sampah diletakkan pada suatu tempat dimana proses pembusukan akan terjadi. Tempat ini dilengakapi dengan alat pengatur suhu, pengatur kelembaban dan pengaliran udara agar proses pembusukan terjadi secra optimum.

Kadang-kadang ditambahkan starin mikro-organisme yang dapat mempercepat proses pembusukannya, tapi sering kali hal ini tidak perlu, karena pada sampah sendiri telah cukup mengandung mikrooranisema tersebut.

Bila sampah yang sedang dibusukkan ini ditambahkan Lumpur dari air limbah akan dihasiklkan kompos yang baik sekali. Lama proses pembusukannya bervariasi antara 2 hari samapi 6 minngu. Un tuk dijual ke pasaran, kompos ini dikeringkan, digiling kemabali dan dibungkus.

g. Hogfeeding (sebagai makanan ternak)

Yang dapat dipergunakan yaitu jenis garbage misalnya sisa sayuran , ampas pembuatan tapioca,ampas pembuatan tahu dan sabagainya. Diberikan kepada ternak sebagai makanannya.

h. Recycling

Dengan cara ini dimaksudkan untuk mengurangi jumlah sampah, maka bagian-bagian sampah yang masih dapat dipakai/ digunakan, diambil lagi misalnya kertas-kertas, gelas-gelas, logam-logam dan sebagainya. Dari benda-benda ini dapat dihasilkan benda-benda baru yang berguna misalnya karton, plastik alat-alat dari gelas dan sebagainya.

Sangat berbahaya untuk kesehtan bila kertas-kertas dari tempat sampah yang dikumpulkan kaum tuna-wisma, dipergunakan sebagi kantong pembungkus makanan. Karena itu sebaiknya sampah-sampah dari kertas segera dibakar setelah dibuang.

DAFTAR PUSTAKA

Effendy, Nasrul.1998.Dasar-Dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat.Jakarta:EGC

Ryadi, Slamet1989.Public Health Publications.Surabaya:Usaha Nasional

start: 2008-06-20 end: 0000-00-00

About these ads

Responses

  1. OK, MOHON IJIN AMIL BAHAN SAMPAH…. TKS

    • z juga mohon ijin tuk ngambil referensi (sampah), sampah merupakan hal yang sepeleh secara kasa mata namun berdampak yang sangat negatif bagi lingkungan dimana kita berada,,,,,,,,,,,,,,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: